Cerita Dewasa: Selingkuh Dengan Mertuaku Membawa Nikmat

119080 views
Agen Betting Terpercaya Obat Pembesar Penis
Obat Pembesar Penis Obat Pembesar Penis

Cerita Dewasa: Selingkuh Dengan Mertuaku Membawa Nikmat – Aku berkenalan dengan Ridho suamiku pada saat kami kuliah di Institut Tekstil, aku mau dinikahi oleh dia bukan karena dia anak pengusaha akan tetapi memang didasari oleh cinta kami yang tumbuh sejak pertama kali kita bertemu, bahkan sayapun tidak tahu kalau latar belakang keluarganya memiliki industri batik besar di Solo. Baru setelah Ridho serius untuk meminangku dan aku menyetujui, aku diajaknya untuk dikenalkan dengan orang tuanya, pada saat itulah baru aku mengetahui bahwa keluarga itu memiliki bisnis batik dan mas Rido adalah anak tunggal mereka, dimana dia akan mewarisi bisnis tersebut kelak.

Cerita Dewasa: Selingkuh Dengan Mertuaku Membawa Nikmat Cerita Dewasa: Selingkuh Dengan Mertuaku Membawa Nikmat Cerita Dewasa: Selingkuh Dengan Mertuaku Membawa Nikmat Foto Bugil Cewek Jepang Ngangkang di Sofa Pamer Memek

 

Cerita Dewasa: Selingkuh Dengan Mertuaku Membawa Nikmat – Akupun bahagia dengan keadaan itu, paling tidak masa depan rumah tanggaku kelak akan terjamin.
Pada saat perkenalan itu ibu mas Rido dalam kondisi sakit dan aku sangat kasihan melihatnya, apalagi dia berkata

“Nak Sinta ibu dan bapak sudah menyetujui Rido untuk menikah dengan nak Sinta” akupun lega mendengarnya,
“ibu juga gak bisa menunggu terlalu lama, jadi kalian harus segera menikah yah” akupun sedih mendengarnya
“Ibu sudah gak bisa merawat Rido dan bapak dengan baik, jadi nak Sinta segera menikah saja biar ibu bisa menyaksikan dan nak Sinta bisa posisi ibu kelak” lanjutnya dengan memelas kepadaku
“Baik bu, ibu jangan punya fikiran macam2, kami akan menikah sesegera mungkin dan yang terpenting bagi saya adalah kesehatan ibu” jawabku untuk menenangkan dia

Akan tetapi dari perkenalan itu ada yang membuat diriku agak terganggu dengan yaitu pandangan ayahnya mas Rido membuatku kadang-kadang malu sendiri.

Mata dia melihatku seperti ingin menelanjangiku, semua lekuk tubuhku dilihatnya tanpa terlewati, aku memang dikaruniai kemolekan tubuh yang bisa dibilang sempurna atau bisa disebut impian tiap pria, dari tinggi dan postur tubuhku memang proporsional untuk menggaet nafsu pria.

Inipun sering mengundang decak kagum temen-temen sekampusku, tak dipungkiri mas Ridho pun sering mengagumi dan memuji postur tubuhku ditambah dengan parasku yang cantik, tetapi dia tidak pernah berbuat macam-macam dan lugu.

 

Akhirnya pernikahan kami dilangsungkan dengan megahnya dirumah mertua yang luas, rumah itu terdiri dari dua bangunan yang cukup besar dengan halaman yang cukup luas sehingga dapat menampung seluruh tamu yang cukup banyak, salah satu rumah yang ada didalam kompleks tersebut adalah rumah yang dibangun oleh mertua untuk mas Rido, sedang sebelahnya adalah rumah utama yang ditempati oleh mertua.

Disela-sela pesta, mertuaku sempat mendekati diriku dan berkata,”Sinta, Rido sangat beruntung mendapatkan wanita secantik kamu…rugi dia kalo tidak dapat membahagiakan dirimu”,katanya, aku hanya bisa tersipu malu mendengar pujian tersebut tanpa mengartikan maksud apa dibalik itu semua. Ayah mas Rido meskipun telah berumur akan tetapi masih memiliki badan yang tegap dan berisi, sempat dia waktu berfoto disampingku tangan nakalnya memeluku pinggangku, pada saat itu aku merasakan bahwa dia memiliki postur tubuh yang kekar, akan tetapi sempat juga jari-jarinya meraba pangkal pinggangku yang kadang membuatku ada desiran lain, tapi perasaan itu aku tepiskan

Kami memang tidak pernah berbuat macam-macam selama berpacaran dan sepakat untuk melakukan itu semua setelah pernikahan, jadi waktu diperlakukan seperti itu oleh mertuaku aku tidak menaruh curiga kepadanya.

Setelah acara resepsi kami lewati malam pengantin, kami langsung menempati rumah baru yang berada disamping rumah mertua, dengan rasa canggung serta malu-malu kami berdua yang belum berpengalaman saling menunggu untuk memulai, awalnya kami lepas baju kami masing2 tapi tidak semuanya untuk berganti baju tidur, kemudian di atas kasur kita berciuman, sepertinya suamiku belum pengalaman juga untuk hal itu

“Gimana kalau lampunya dimatikan sayang” kata suamiku
“Gak usahlah mas…aku takut!” jawabku, karena rumah itu memang lingkungan baru buatku “Kamu gak malu Sinta?” tanya dia
“Tapi aku takut massh! Biarin deh lampunya nyala…entar kalo ada apa2 gimana?” tanpa menjawab kita lanjutkan lagi permainan baru itu, sambil kita lepaskan baju kita masing-masing, kulihat penis suamiku sudah tegang ketika kulucuti seluruh pakaian yang menutup tubuhku, sepertinya dia sudah horny duluan saat melihatku melepas pakaian.

“Kamu cantik Sinta…tubuhmu sempurna sayang…” rayu dia, sambil langsung mendekap tubuh polosku
“Ah mas Rido bisa ajaaaahh…ehmmaass” jawabku, kembali kia berciuman, akan tetapi tiba-tiba penis suamiku yang udah tegang duluan itu, langsung ditancapkan ke lubang vaginaku yang masih belum mendapatkan rangsangan, otomatis aku kesakitan dan suamiku dengan pela-pelan dan hati-hati menerobos keperawananku…
”Ooh masss sakiiit…pelaaaan maaass”
“Iya Sin ini juga sudah pelan sayaaangh” jawab suamiku, setelah beberapa kali mencoba baru bisa tembus dan suamiku mengeluarkan sperma dalam hitungan detik
“Ahhh aaahku mauu keluaaarr sayaaanghh!!” erangnya
“Lho kok udahan??” dalam hatiku, padahal aku sudah mulai terbiasa dengan , rasa sakit itu dan sama sekali belum menikmatinya,

setelah itu suamiku telah menyudahi dan tanpa bicara kemudian tertidur pulas, aku masih membersihkan sisa darah keperawananku dengan tysu dan bertanya2 tentang kejadian itu sambil melamun penasaran, tiba2 aku lihat sosok seseorang dari jendela kecil di bagian atas dinding kamar, segera aku tutup tubuhku dengan selimut dan berlari ke arah saklar lampu untuk kumatikan, tetapi bayangan itu sudah lari dan entah siapa gerangan? Inikah yang dicari orang pada saat malam pertama aku menjadi heran dan bertanda tanya besar…dimana letak nikmatnya?

Hari2 berikutnya kita lakukan aktivitas sexual kami, maklum pengantin muda, tetapi tetap saja aku tidak tahu dimana kenikmatan dalam berhubungan sex, karena setiap berhubungan yang kudapat tidak ada bedanya dengan malam pertama, akupun tidak mengerti dimana letak nikmat itu harus kuraih, mas Ridho selalu cepat selesai dan sama sekali tidak pakai foreplay, jadi aku merasa sangat tidak nyaman tapi dia nggak peduli in perasaanku itu.

Semua itu akhirnya ku lewati begitu saja, tanpa pernah protes atau mempermasalahkan apa yang aku rasa selama itu, seminggu setelah menikah mas Ridho memulai bekerja untuk menghidupi keluarga, dan yang paling mengagetkan dia harus berangkat selama dua minggu di luar kota untuk mendatangi kolega2 ayahnya yang menjadi pelanggan batik, akupun kaget kenapa harus selama itu, tetapi ayahnya bilang

“Sintia, Ridho harus melakukannya…dan dia harus menggantikan tugas papa…dulu inilah yang harus papa kerjakan untuk meraih sukses selama ini, sekarang harus berpindah ke Ridho sebagai penerusku” terang dia untuk membuatku mengerti dan memahami
“Berat memang harus berpisah dengan suami dalam waktu yang lama, apalagi kalian baru menikah” kata dia untuk menenangkan diriku
“Tapi disini kan ada Ibu yang bisa menemanimu…” lanjutnya lagi
“Papa juga harus menemani Ridho untuk mengenalkan dia kepada semua kolega papa” dan pada saat itu tanganya membelai pundaku dan tangan satunya memegang tanganku
“Ah kenapa mas Ridho diam saja sih???istrinya dipegang2 begitu,” umpatku waktu itu
“kamu yang sabar yah?…udah gak usah takut dirumah sendirian, nanti papa nemenin Ridho paling cuman seminggu saja…” lanjutnya dan tiba2 matanya mengerling kepadaku, akupun tidak tahu maksud dari kerlingan matanya, aku hanya merasa sedih kenapa mas Rido tidak pernah menjelaskan ini semua kepadaku sebelumnya, sehingga aku siap dan bisa menerima semua ini…

Aku relakan mas Rido pergi dengan bapaknya meskipun hatiku teramat berat, sementara aku melanjutkan kehidupan baru yang bersahabat dengan kesepian dan kesendirianku, memang terkadang aku juga mengajak bicara dengan ibu mertuaku, tetapi karena kondisinya yang kurang sehat atau sakit2an jadi beliau lebih banyak dikamar, kalau pagi memang ada beberapa pembantu yang mengerjakan memasak dan mencuci untuk kedua mertuaku tetapi kalau sore mereka pulang ke rumah masing2, tapi mereka bukan untuku jadi aku harus memasak dan mencuci sendiri pakaian kami.

Selama seminggu aku biasakan kondisi ini berjalan tanpa ada kendala, suatu saat siang hari setelah menemani dan menyuapi ibu mertua, aku merasa kegerahan…badanku terasa berkeringat dan apalagi sejak pagi telah kuselesaikan seluruh cucianku, jadi aku putuskan untuk mandi dirumah biar segar.

Karena kupikir dirumah gak ada orang, maka saat mandi aku biarkan pintu kamar mandi terbuka biar udara segar bisa masuk, saat aku bersihkan tubuhku dengan sabun, aku rasakan ada rasa menggetarkan pada rabaanku sendiri di daerah bukit kembarku yang montok dan kenyal. Ah mungkin ini dikarenakan aku yang jarang dibelai, jadi rasa itu muncul tiba-tiba pikirku.

Ku ulangi lagi rabaanku dengan menggosokan sabun ke daerah sensitifku, ternyata kutemukan juga rasa itu dan lebih nikmat! aku terasa agak terbawa oleh rasa nikmat yang menggodaku untuk terus melakukan gosokan2 tersebut sehingga aku melenguh kenikmatan “mmhh…sssts…ahhh…” terus aku menggosok daerah kemaluan dan payudaraku

“Ooohhh sssst…mmhhaaahh” tiba2 selang beberapa saat aku mendengar suatu berbunyi
“kreek!!” aku langsung menyudahi permainan itu dan kututup pintu kamar mandi serta segera menyelesaikan mandiku cepat-cepat karena aku ingat pintu belakang nggak terkunci dan ingin memastikan sumber bunyi tadi.

Dengan tergesa-gesa aku keluar dari kamar mandi hanya dengan handuk yang menutup kurang sempurna aku lilitkan ke tubuhku dan. Ketika keluar kamar mandi aku cek pintu belakang rumah yang tembus ke rumah mertuaku, ternyata tidak kutemukan seseorang atau apa2, aku lega dan merasa aman akhirnya setelah kututup pintu tersebut dan kukunci dari dalam, karena merasa aman aku gunakan handuk yang terlilit pada tubuh polosku untuk mengeringkan badan serta rambutku sambil berjalan menuju kamarku…

Hanya dengan handuk dikepala dengan tubuh telanjang tanpa sehelai benangpun aku berjalan tanpa rasa was2…akan tetapi begitu aku masuk ke ruang tengah aku dikagetkan dengan suara ayah mertuaku

“Habis mandi Sinta…??” aku yang masih mengeringkan rambut kaget karena tubuhku yang polos tidak tertutup apapun, aku cepat2 berusaha menutup tubuhku dengan handuk
“Oh pak?! Ma’af pak…!” aku malu dan lari ke kamar dan hampir menabraknya, didalam kamar aku bingung kapan dia datang dan masuk ke rumahku, kalau sejak aku mandi pasti sudah melihat tubuh telanjangku sejak dari tadi
“Ooh harus bagaimana ini?” dalam kondisi bingung aku masih belum berpakaian dan lupa mengunci pintu kamar, tiba2 pintu kamarku dibuka oleh mertuaku
“Lho kok belum berpakaian Sin? Kenapa hah? Mau dipakai in bajunya nih ? hahaha…” aku tekaget lagi dan dia masuk ke dalam kamarku dengan tanpa permisi dulu serta tanganya menutup pintu
“Aku mau memberikan oleh-oleh dari luar kota…nih” sambil dia mendekatiku, aku menyambar handuk dan hendak menutup tubuhku tetapi tanganya yang kekar menahannya dan merayuku
“Kamu cantik sekali Sinta…hehehe” ujarnya, karena dia masuk hanya mengenakan sarung saja dan aku nggak tahu dia lepaskan dimana pakaiannya dan mengapa dilepas, aku langsung berpikir ini tidak wajar dan kucoba memperingatkannya
“Pak ma’af pak!…bapak harus keluar dari sini!! Atau aku berteriak?!” ancamku kepadanya,
“Silahkan berteriak Sinta dan itu gak ada gunanya…hehehe” dia mencoba mendekap tubuh polosku tapi berhasil kutepiskan,
“Rumah ini halamanya luas dan jauh dari tetangga, tidak ada yang akan mendengar teriakanmu sayaaang” sialan! Ibu mertuaku pun sudah tertidur setelah kuberikan makan siang tadi, harus bagaimana aku oh!
“Mengapa dirimu kau siksa dengan menggunakan sabun, akupun bisa membantumu sayang untuk mendapatkan kepuasan yang tidak kamu dapat dari suamimu atau sabun itu hehehe?” dia telah berusaha meraba buah dadaku dan menggesek-gesekan penisnya yang mengeras ke daerah vaginaku yang sensitif
“Ayolah sayang…kamu ternyata sexi sekali! aku sudah tertarik padamu sejak pertama Sinta…bagaimana jika kita manfaatkan kesempatan ini hemm??” dia merayuku dan menarik tubuhku kedalam pelukanya
“Jangan pakkk!! Aku ini menatumuu…” sambil aku berusaha berontak dari pelukannya dan itu membuat handuk yang menutup tubuh polosku terlepas
“Bukan Sinta..Rido bukan anaku sendiri!, tunggu apa lagi hah? Ayolah…aku tahu kamu juga menginginkanya sayaaaang” ternyata bandot tua ini sudah melihat tubuh polosku sejak dikamar mandi tadi
“Kurang ajar!! Tidak lepaskan!!” aku bertahan dan mencoba menutup tubuhku, dia berhasil mendekapku dan menggosokkan penisnya yang sudah tegang ke selangkanganku
“Aku sudah gak sabar Sinta dan ini kesempatan terbaik…ayolahhh kamu juga menginginkannya sayaaang!” aku terus bertahan dan menhindar dari ciumanya
“Atau kamu menginginkan kekerasan hah?!…baik!” dia membanting tubuh telanjangku ke kasur dan langsung menindihku, pertahananku kalah karena badanya yang besar dan kekar, dia menahan kedua tanganku ke atas kepalaku dan menindih tubuhku, aku meronta tapi dia malah menjilati leherku sedangkan tangan kananya meloloskan sarung yang dia pakai
“Jaaangaaan paaak….aaaaku mohhhoonnn” isaku padanya, tenagaku seperti hilang…dan dia benar2 beringas melumat tubuhku yang mulus dan polos ini, aku menangis sejadi-jadinya dan dia tidak menhentikan serangan kepadaku…di sela2 rontaanku aku merasakan benda tumpul keras dan besar dipaksakan masuk kedalam vaginaku, beberapa kali meleset dan akhirnya dipaksa masuk olehnya
“Sleebbh”, aku merintih dan menangis ketika benda itu berhasil masuk
“ Aachhh ..Saaakitttt paakk” tetapi dia tidak peduli dan terus menggenjotnya
“Sssudaah laah sayaaang, kammmu tadii meminta ini khaaann, aaku ssudah berusaaahaa lembuut tapi kamuu menolak?!” bisiknya ke telingaku pelan sambil menggenjotku
“Tidaaak paakk !?” tetapi dia terus menghujamkan penisnya dan membuatku kuwalahan, sesekali dia menciumi bibirku tapi tidak berhasil, akhirnya kedua bukit kembarku menjadi serangannya
“Aaahh sayaaang milikmu ternyataaa enaaakk” aku tidak menghiraukan kecuali hanya menangis sejadinya dengan tak berdaya.

Setelah beberapa menit dia mengejang

“Aaahhhhh memekmu benar-benar enaaakk sayaaang…aahhh..ssst..ahhhh” dia mengatakan sambil menggelinjang diatas tubuhku, aku sudah kehabisan tenaga dan membiarkan dia melumat tubuhku tanpa tersisa, setelah terpuaskan dia lepas kemaluanya dari vaginaku pelan-pelan dan menyeka keringatnya dengan handukku, dia melangkah untuk menghidupkan AC, saat dia berjalan aku memperhatikan tubuh mertuaku itu ternyata masih kekar dan atletis untuk orang seumur dia, ukuran penisnya sangat besar dibandingkan milik suamiku.

Setelah AC nyala dia menhampiriku dan berkata “Ma’af kan aku Sinta”, sambil dia tutup tubuhku dengan selimut yang sudah acak2an

“Aku sudah lama tidak mendapatkan ini dari ibu, ibu sudah lama sakit dan tidak bisa melayaniku” aku diam saja dengan pandangan kosong
“Sudah setahun ini aku tidak pernah melakukan ini…Sinta”, dia berbaring di sebelahku sambil mengelus rambutku dengan penuh perasaan
“Aku diam-diam telah memperhatikan hubungan kalian diatas ranjang selama ini Sinta” sambungnya
“Dan aku tahu, kamu tidak mendapatkan kebahagiaan itu bukan??” aku tidak menjawabnya meskipun itu benar, ternyata sosok yang selama ini terlihat dari jendela kecil diatas kamar itu ternyata dia.

Tetap dia mengelus rambutku dengan perasaan “Aku ingin sekali memberikan kebahagiaan itu padamu sayang, crupp” sambil mengecup mesra rambutku, aku tidak mengerti maksud dia, aku cuman diam seribu bahasa dan tidak berani menjawab, dia beranjak kemudian menatapku

“Mari kita ulangi lagi sayang?…aku masih mampu memberikan lagi” akupun masih diam dan lemas untuk menjawab ajakannya.
“Tidak seperti suamimu, dan kali ini kamu yang akan meraih kenikmatan itu sayang” dan anehnya kulihat penisnya masih tetap tegang dan tenagaku telah habis…aku yang terdiam mungkin dianggapnya setuju, aku merontapun akan sia-sia, akupun berada disimpang jalan dimana dia menawarkan sesuatu yang aku dambakan selama ini, akan tetapi dilain pihak hati kecilku menolaknya.

Dia singkap selimut yang menutupi tubuh polosku tapi tetap kutahan, dia biarkan dan membelai bibirku pelan2, kemudian dia kecup keningku, ciumanya mulai turun ke telingaku dan berbisik

“Mari kita nikmati ini sayaanghh”, lidahnya yang lembut mengalir di tengkukku dan berakhir di leherku….aku terdiam dan tak terasa karena cumbuanya atau karena pesona tubuhnya, selimut yang kutahan sudah terlepas, tanganya mulai meraba pinggangku bak seperti gitar, kemudian bibirnya mengecup bibirku tapi aku tidak memberikan balasan, dan ini seperti perkosaan yang ku restui karena aku diam saja dengan mata tertutup, tetapi setelah bibirnya menyentuh kedua bukit kembarku aku merasakan desiran yang sangat menggodaku, tapi aku berusaha untuk tidak bersuara meskipun kondisi itu merangsangku…

Serangan yang kedua ini lain, tidak ada kekerasan dan benar-benar lembuut, tanganya yang kekar telah membelai paha mulusku, dan ciumanya turun ke jari2 kakiku naik terus senti demi senti menyusuri menuju ke lutut dan berakhir di pangkal pahaku…oohh, apalagi ini, aku tidak pernah mendapatkan yang ini dari suamiku, dan ketika tanganya membuka pahaku aku tidak melakukan penolakkan dan malahan aku memberikan jalan dengan meregangkan pahaku…ohh aku terlena atau juga ingin tahu kelanjutan dari aksi yang belum pernah kurasakan,

kemudian aku merasakan lidahnya bermain disekitar pangkal pahaku kemudian menuju bibir vaginaku dan dengan pelan tapi pasti lidahnya yang kasar itu memainkan bibir vaginaku kemudian menyambar-nyambar klitorisku, dan oh rasa itu benar2 membakar diriku, aku sama sekali belum pernah mendapatkan perlakuan ini, sampai2 dinginya AC pun tak terasa, bersamaan dengan itu tanganya yang kekar membelai lembut buah dadaku, aku mulai mengeliat dan sesuatu yang tak kusadari muncul, tiba-tiba aku bersuara pelan

“Oh mmhh sssstss..” aku sudah nggak tahan mengeluarkan suara itu tanpa sadar
“Nikmatilah sayaaaangh,” kata mertuaku pelan dan dia lanjutkan menjilati vaginaku sampai aku merasa dibawa ke awang2, tanganku tanpa terasa memegang tanganya yang sibuk memilin kedua pentilku, tapi kidahnya yang kasar tetap menjilati vaginaku tanpa ada rasa jijik, kemudian jilatanya pindah ke buah dadaku dan tanganku tanpa sadar meremas rambutnya
“Emmmhhh…ssstss..oohhh” erangku semakin jelas

Dia telah berhasil membuatku terangsang hebat tetapi dia tidak segera memasukan penisnya kedalam vaginaku dan akupun heran kenapa tidak segera dia masukkan padahal aku sudah benar2 mengharapkannya, kurasakan penisnya yang tegang menempel di bibir vaginaku dan aku gak mungkin meminta dia memasukanya..ooh tanpa sadar kuberkata

“….Ehmm sssst, akuu ngggak kuaaaat ppaak emmhhssstt” tapi dia tidak menuruti untuk memulainya, bahkan ciumannya kembali turun ke perut, aku juga terangsang didaerah itu…dia benar-benar paham letak daerah sensitifku…ouh
“Kali ini kamu yang harus memulainya sayaaaang…” balasnya dan kembali menciumi vaginaku, Oh serangan itu lagi!

Aku terbawa ke awang2 lagi, aku mengeliat sambil kuremas rambutnya, aku sudah lupa kalau dia mertuaku dan aku bingung bagaimana car memulainya dan ketika dia puas dengan vaginaku, dia kembali menciumi buah dadaku sambil kuremas rambutnya

“Aaahh bapaaak bennarrr..ehh” selanjutnya kutarik wajahnya
“Emmh mariii pak…kitaaa teruuushkan paaak, aku juga menginginkanyahh emhhhh” dan kulumat bibirnya, lidah kami saling memilin satu sama lain sedangkan tanganya yang kasar tetap meremas dan memilin pentil bukit kembarku, akupun nggak kalah liarnya kubalik badanya kebawah, akupun posisi diatas dengan leluasa menggesekkan vaginaku yang sudah basah ke penis mertuaku yang tegang dari tadi, gerakanku semakin liar

“Ohhh pakkk terusss paakk…kumohonnn berikann akuu kepuasaannnhh” lenguhanku yang mengiba disambut ciuman pada buah dadaku dan remasan2 pada pantatku sehingga alat vital kami semakin beradu dan gerakanku semakin membuat gesekan2 yang erotis…ohhh basah sudah vaginaku terasa dan mulai kusambar penisnya yang masih dan segera kumasukkan kedalam vaginaku yang telah lama mendambakan dan itu inisiatifku sendiri…mungkin itulah yang dimaksud mertuaku untuk memuali…ah gila aku dibikin seperti cacing kepanasan olehnya

“Ooooh..ssssts” erangku sambil berusaha memimbing penisnya yang besar dan berotot itu
“Ssleeebbb…” penis itu mulai masuk dan benar2 nikmat saat itu, begitu seluruh batang penis itu menerobos masuk kedalam vaginaku, akupun melenguh
“Ohhh…emmmhh..sssts..paaakk…engghhh” mulai kutarik naik dan pelan oh betapa nikmat rasanya begitu pula saat kuturunkan pantatku hingga klitorisku menyentuh bulu2 kemaluan mertuaku disana ada gesekkan yang benar2 nikmat juga… “Ahhh..sssts pakkk eennaakk sssstts aahh” aku mengerang kenikmatan
“Ennaakk saayyaanghh? Nikmatilaahh sayaaang” katanya dan itu membuatku nyaman untuk meneruskan gerakan2 liarku diatas tubuh polos mertuaku, inilah hubungan intim yang ternikmat yang pernah kurasakan.

Yang terjadi sekarang bukan lagi pemerkosaan kepadaku, aku sudah lupa diri mertuakupun sibuk dengan kedua bukit kembarku… dan aku sibuk menggoyangkan pantat dan pinggulku mengikuti iramanya, akupun menikmati permainan ini dan semakin liar karena aku juga menginginkannya, meskipun aku hanya menerima perlakuannya pada tubuhku,

“Oh sintaaa teruusss sayaaanghh” dia genjot vaginaku dari bawah “Ohhhh nikkkmatt paaak” racauku tanpa sadar, karena seluruh penisnya telah menyeruak masuk kedalam vaginaku dan itupun aku yang memulainya
“Iyyaahh sayaaang, sekaraaang giliranmu menikmatiiinyaaa” lanjutnya, posisiku diatasnya dan itu belum pernah kulakukan dengan suamiku dan dia menggenjot vaginaku dari bawah dengan penuh perasaan
“Oouh ssssstss emmhh paaakk” eranganku mulai timbul, gerakanku semakin binal serta tanganya yang kekar meremas kedua pantatku yang bundar, penisnya yang besar benar2 memenuhi lubang vaginaku, gerakanku semakin gila dan akhirnya kumenjerit
“Uhhh paaak akuu…akuu…gaaak kuaaattt” tetapi dia tidak berhenti menggerakkan penisnya tambah cepat menghujam vaginaku, sambil ciumanya mengarah pada kedua bukit kembarku dan aku semakin dibawa kepuncak kenikmatan
“Ouuhhh paaakk, eehhhmm ahhh” aku tergelepar seperti terbang ke awang2 seluruh persendianku lemas tetapi mertuaku mengetahui itu, dia dekap tubuhku yang lemas ini tapi tetap memberikan kenikmatan itu pada vaginaku dan bukit kembarku, Oh inilah yang selama ini kucari itu, dan mertuaku tetap menggenjotku, dia benar2 membawaku ke puncak kenikmatan yang selama ini belum kutemukan.

Kemudian aku tergolek lemas diatas tubuh kekar mertuaku, dia ciumi wajahku dengan lembut, dia membalikan badanku yang lemas, kukira saat itu dia ingin melampiaskan hasratnya karena cuman aku saja yang mendapatkan kepuasan, ternyata tidak, malahan dia melepaskan penisnya perlahan dari liang vaginaku yang sudah basah oleh cairan kenikmatanku, mungkin karena dia melihatku masih lemas, dia seka seluruh keringat di tubuhku dan cairan kenikamatan di vaginaku dengan handuk, kemudian dia keluar dari kamarku hanya memakai handuk tanpa berpakaian…..

mengapa perlakuan dia berbeda dengan suamiku yang biasanya langsung tidur mendengkur setelah berhubungan intim denganku….mengapa dia kuat sekali dan tidak egois dalam menggapai kenikmatan, yang terakhir malahan hanya aku yang mereguk kenikmatan dan dia yang mangantarkan aku untuk mendapatkanya.

Aku masih belum percaya bahwa kejadian barusan benar2 terjadi begitu saja dan tiba2 pintu kamarku terbuka lagi

“Sayang, kubawakan air minum, minumlah dulu biar badanmu segar” dituangkannya air putih kedalam mulutku, kemudian dia belai rambutku dan mengecupku, ketika aku mau bangun dilaranganya
“Istirahatlah dulu, kamu belum pulih betul…”
Dalam hatiku masih malu bercampur dengan perasaan puas telah menepis rasa benci pada dia, tetapi aku aku diperlakukan lembut olehnya dan setelah segar badanku diapun mengambilkan oleh2 yang tadi dibawanya
“Aku tadi membelikan baju untukmu nanti setelah kamu pulih dan segar cobalah bajunya…yah? kamu pasti cantik memakainya” ujarnya, sambil mengambil bungkusan oleh2 itu di meja riasku.
“Kejadian ini harus kita rahasiakan berdua, jangan sampai ada yang tahu…nduk” akupun bingung menanggapi perkataanya barusan, karena akupun takut jika mas Rido mengetahui ini semua, tadipun aku juga ikut andil dalam permainan itu
“Kasihan suamimu dan ibu, mereka gak perlu tahu…apakah kamu setuju?” tanyanya dan akupun akhirnya menganggukan kepalaku
“Ya sudah, sekarang bapak mau mandi dulu…kamu aku tinggal ya?” dan dia beranjak sambil mencium keningku, tiba2 kuberkata
“Pak aku juga mau mandi…” oh kenapa aku bisa mengatakan itu? Atau aku gak mau ditinggalnya, atau mungkin karena perlakuannya padaku, atau apa aku sudah terpesona pada dirinya…oh gila! Kenapa aku ini
“Baiklah…kamu gak usah berdiri sayang…” dia langsung membuka selimut dan menggendong tubuhku yang polos, akupun merangkul pundaknya yang berotot itu, oh romantis sekali dia…kenapa suamiku berbeda denganya.
“Kita mandi bersama hemm?” dan aku menganggukan kepalaku, ah kita berdua sudah benar2 gila, mungkin ini yang sebenarnya kudambakan saat malam pengantin dulu, dia begitu mesra dan romantis ternyata.

Langkah kaki mertuaku belum sampai kamar mandi, akupun memberikan kecupan pada pipinya sehingga dia berhenti sejenak dan berkata

“Kenapa Sinta? Kamu menginginkanya lagi sayang hemm?” pertanyaan itu tidak kujawab tetapi langsung kucium mesra bibirnya dan diapun membalas ciumanku dan melanjutkan berjalan ke kamar mandi…benar2 kuat tenaganya, pagutan2 kecil itu berlangsung hingga masuk ke kamar mandi.

Diturunkanya tubuh sintalku di dalam kamar mandi tanpa melepaskan ciuman kami dengan kuremas rambut kepalanya agar tidak terlepas, aku benar2 ingin memberikan kepuasan padanya seperti dia memberikan kepadaku, kemudian tanganku berusaha melepas lilitan handuk yang menutup batang penisnya, kuraba pelan oh ternyata penis itu masih tegak dan kekar…betapa bahagianya istrinya dahulu pikirku…kemudian kecupan turun pada puting yang menempel didadanya yang bidang untuk memberikan rangsangan

“Ahhh sayanghh aaapakah kaamu suudah pulihhh ?” tanganya yang kasar tidak mau kalah memberikan rangsangan juga di buah dadaku yang sintal dan tangan kananya meremas-remas pantatku yang bundar, akupun terangsang dan menjawab “Sssudahhh paakk, aakuu ingiinn lakukannnn lagiiihh sssts ahhh” racuku manja dan genit padanya
“Baik sayaaanghh” tangan kananya tiba2 meninggalkan pantatku dan memutar kran shower dibelakangku,

kemudian gemiricik air menelan desahan2 kita berdua, tanganku memilin dan meraba daerah2 sensitif miliknya begitu juga dia, bibirnya pun tidak kalah ketinggalan memberikan rangasangan pada tubuhku dan kita arungi kepuasan lagi berdua di kamar mandi itu dibawah guyuran air shower.

Pada permainan di kamar mandi itu kita berdua sama2 terpuaskan, bahkan aku sampai dua kali merasakan orgasme…gila!, padahal dalam kondisi berdiri mertuaku menuntaskan permainan itu, memang benar2 hebat tenaga dia. Setelah itu kita pun selesai dan keluar dari kamar mandi bersama dengan wajah yang sama2 ceria dalam kepuasan, akupun masuk ke kamarku dengan hati yang ceria tidak ada penyesalan atau apapun, kemudian dia selesai berpakaian dan mengatakan

“Sinta aku ke rumah sebelah mau melihat ibu…jangan lupa untuk menjaga rahasia kita berdua” ucapnya
“Baik pak, cruuppp!” kucium bibirnya dan diapun membalas secepat kilat ciumanku kemudian meninggalkanku.

Kubersihkan seluruh kamarku dan kuganti sprei yang acak2an bekas tempat kami berdua menenggak kepuasan tadi, kemudian kuperiksa oleh2 dari mertuaku, aku heran kenapa dari dia lagi kudapatkan bukanya dari mas Rido suamiku, kubuka bungkusan itu ternyata berisi baju2 tidur yang seksi tanpa lengan dengan bahan kain yang tipis, lingeri yang seksi dan kucoba semuanya….kenapa semua baju2 itu begitu pas dan kelihatan cocok padaku, aku semakin seksi dan cantik mengenakannya, kurasa harganyapun sangat mahal kulihat dari bahan dan mereknya…

”Ah kusimpan saja baju2 ini, pasti ada pertanyaan besar kalau kupakai saat ada mas Rido” pikirankupun sudah ingin menjaga rahasia hubungan itu agar ini semua bisa tersimpan dengan baik, inilah awal dari kegilaan itu semua.

Hari2 berikutnya kujalani dengan ceria daripada sebelumnya, entah kenapa aku menjadi periang…sampai2 ibu mertuakupun bertanya

“Kamu kelihatan beda beberapa hari ini Sinta…kamu lebih ceria dan cantik kenapa? Apa ada kabar dari suamimu?” tanyanya saat kusuapi dia
“I iya bu, mas Rido menelepon tadi malam…katanya dia mau pulang” jawabku berbohong, padahal aku tidak mendapatkan kabar apapun dari dia…uh aku jadi kesal karenanya, kok suamiku gak ada kasih kabar juga kepadaku, apa dia sudah lupa telah memiliki istri
“Sinta kok melamun?” tegur ibu mertuaku membuyarkan lamunanku
“Maaf bu, aku tadi lupa belum membersihkan rumah” jawabku seadanya
“Bu saya balik dulu yah, setelah makan ibu tiduran saja yah?” cepat2 aku berpamitan sebelum dia tanya2 hal lain
“Nanti obat ini diminum ya bu, sudah Sinta siapkan di sebelah ibu” kataku
“Iya Sin, terimakasih yah” jawab mertuaku, akupun keluar dari kamarnya kemudian kucoba kucari ayah mertua ternyata dia belum kembali dari berolah raga, dia rajin untuk berolah raga lari2 dipagi hari.

Entah rasanya diriku ada rasa kangen denganya, sudah tiga hari ini dia tidak menggodaku lagi, padahal tiap saat aku sudah berdandan cantik untuknya supaya dia tertarik melihatku dan memulai permainan itu, sampai2 waktu mencuci bajupun kusengaja tidak menggunakan mesin cuci dan apabila dia bertanya akan kujawab mesinya rusak…kupakai baju yang minim dan sexy untuk menarik perhatiannya, memang usahaku berhasil dia mendekatiku dan menggodaku, tapi ternyata dia hanya membantuku menimbakan air untuk mencuci saja, dan tidak ada kelanjutanya…ah sebel jadinya, udah gak berhasil mengajaknya ke tempat tidur, malahan badanku capek semua.

Sampai esok harinya keinginanku itu tidak terkabulkan, dalam hal ini tidak mungkin aku yang memulai duluan untuk memintanya, aku benar2 mendambakan sentuhan itu lagi…ah aku benar2 sudah tergila2 padanya.

Akupun berusaha melupakan rasa itu dengan menyibukkan diri membersihkan seluruh isi rumah, kemudian aku mandi dengan pintu kamar mandi terbuka sedangkan pintu belakang sengaja tidak kukunci dengan harapan dia masuk seperti dulu, ternyata itu tidak terjadi…ah sudahlah tepisku, akupun masuk kekamar untuk berganti baju, belum sempat selesai ternyata pintu depan ada yang mengetuk akupun mengambil handuk untuk menutup tubuhku yang telanjang, entah waktu itu aku kok merasa ayah mertuaku yang datang, karena jam segitu dia biasanya selesai untuk joging keliling kampung, kemudian kuberlari ke pintu depan ternyata benar, akupun segera membuka pintu

“Oh bapak…kok tumben kesini?”matakupun berbinar-binar melihatnya
“Iya nih aku bawain kamu sesuatu…” jawabnya sambil memberikan padaku bungkusan
“Apa ini pak?” tanyaku
“Cuman makanan kecil tadi kubelikan waktu dijalan” jawabnya
“Masuk dulu pak ?” pintaku dengan genit padanya dan kuberanikan tanganku menggandengnya masuk, ah menantu yang kurang ajar dalam hatiku
“Aku barusan mandi habis bersihin rumah jadi belon sempet pake baju” godaku padanya
“Baik kalau begitu…bapak juga pengen kopi buatanmu nih” hatikupun berbunga-bunga melihat dia memasuki rumahku
“Aku mau numpang mandi disini ya Sin? Gak apa2 kan?” kilahnya padaku

“Ya gak apa2 to pak…lagian inikan juga rumah bapak…aku ganti baju dulu pak” jawabku sambil kedua tanganku pura2 membetulkan ikatan rambutku membuat buah dadaku menonjol sehingga handuk yang melilit tubuhku terangkat keatas yang akhirnya tubuh polosku bagian bawah terlihat sedikit, memang gerakan itu sengaja kulakukan, kulihat matanya memandangiku berbinar melihat sekelebat belahan pangkal pahaku tanpa penutup apapun berlalu dengan langkah sexi yang kusengaja untuk menarik libidonya, kemudian diapun langsung berjalan ke kamar mandi sambil melepaskan kausnya…dia juga tak mau kalah memamerkan kekekaran tubuhnya didepanku, akupun tertegun melihat tubuhnya yang masih menawan, begitu kekar dan jantan.

Akupun dikamar bingung memakai baju yang mana…ini adalah saat yang di tunggu2 olehku dan dia juga, akhirnya kupakai baju pemberianya, daster tipis yang sexi serta celana dalam yang menerawang, kukenakan tanpa memakai bra didalamnya untuk merangsang dirinya agar berbuat semaunya padaku, tidak lupa kupakai parfum sehingga membuat tubuhku wangi dan segar, kemudian baru kumasak air untuk membuatkan kopi untuknya.

Dari dapur kulihat dia telah selesai mandi “Kok cepet pak mandinya ?” sergahku padanya, karena kopi yang kusiapkan belum selesai

“Iya Sin…habis gak ada yang nemenin sih…” kelakarnya saat keluar dari kamar mandi
“Iih bapak bisa aja…yaudah bapak tunggu saja di ruang tamu nanti Sinta temenin minum kopinya gimana ?” jawabku genit, aku pun bingung blingsatan dengan keadaan itu, entah rasanya aku takut kehilangan kesempatan lagi denganya.

Setelah selesai kuantarkan kopi ke ruang tamu kulihat dia hanya menggunakan sarung saja sambil duduk di sofa

“Ini pak kopinya, silahkan diminum…” kataku sambil aku membungkukan badan agar terlihat belahan buah dadaku di hadapanya, diapun tersenyum lebar
“Loh kok kopi yang ini sih Sint?” katanya, akupun bingung dibuatnya
“Maksud bapak kopi apa ? Sinta gak ngerti pak” jawabku padanya, akupun masih berdiri merunduk dan bingung, aku yakin dia melihat buah dadaku tanpa berkedip karena kusengaja gak pake bra dan memang itu yang kuharapkan
“Duduklah sini manis akan kuberitahu kopi yang mana” tanganya pun membelai tanganku sambil menuntunku duduk disampingnya, ketika ku duduk disofa dasterku yang minim itu jadi terangkat sehingga pahaku yang mulus terlihat jelas dan kuregangkan sedikit sehingga terlihat menantang
“Pak, nanti dilihat orang loh, pintunya masih terbuka”, ingatku padanya
“Oh iya sebentar ya kututup dulu biar aman…” diapun melepaskan pelukannya dan tidak hanya ditutup tapi sekalian dikunciny pintu rumahku…ah berarti dia kesini memang untuku, kemudian dia duduk kembali disampingku
“Kopi yang kuminta adalah kopi milikmu manis” katanya, akupun bingung
“Bapak memang suka bikin aku bingung, katanya mau ngasih tau apa sih?” tanyaku dengan genit,

kubarengi dengan menurunkan paha kanaku, sehingga dudukupun semakin terbuka dan CD ku sedikit terlihat olehnya

“Kamu cantik sekali Sinta pakai baju ini” dia melihat seluruh tubuhku dari atas sampai kebawah seperti ingin melucuti semua yang kukenakan
“Pak yang tadi apa kok belum dijawab…bapak memang suka bikin aku penasaran” tanyaku manja sambil kutempelkan buah dadaku ke bahunya dan mencubit mesra pinggangnya, membuat dia jadi berani meletakkan tanganya yang kasar di atas pahaku dan aku diam saja membiarkan apa yang akan terjadi, berarti aku memberikan lampu hijau kepadanya untuk berbuat semaunya padaku
“Masih penasaran sayang hemm?” bisiknya ditelingaku tanganya mulai naik ke pangkal pahaku sehingga dasterku tersingkap semakin keatas, terlihat menerawang vaginaku yang dibalut celana dalamku yang tipis, sentuhan itu mulai merangsangku
“He emhh sssts…ppaak” jawabku setengah manja dan blingsatan karena tanganya yang kasar itu sudah bermain di pangkal pahaku
“Tanganku udah menyentuh kopi yang kuminta itu sayanghhh” diapun menjawab pertanyaanku sambil mengelus2 permukaan vaginaku yang masih tertutup CD ku yang tipis dan mulai mendaratkan ciuman di leherku
“Sssssts emhhhh…akuupun maauu punyaaa bapaaakk ennghh” tanganku akhirnya berani juga menggerayangi pahanya dan menemukan penisnya yang tegang dibalik sarung, ternyata didalam sarung dia tidak memakai apa2 lagi…

oh jadi dia sudah siap juga berhubungan intim denganku

“Milikilah Sinntaa…kapanpuunnhh kammu mauu sayaanghh” bisiknya sambil mencium daerah buah dadaku, akupun memberikan jalan kepada bibirnya untuk menciumi buah dadaku dengan menarik bagian atas dasterku yang elastis kebawah sehingga kedua bukit kembar ku bisa leluasa menerima ciuman ganasnya, tanganya sudah mulai menyusup kedalam CDku dan meraba lembut vaginaku, aku memberikan jalan padanya dengan meloloskan Cdku hingga terlepas tanpa sadar, tangan kananku meremas-remas rambut kepalanya sedang tangan kiriku mengelus tangan dia yang bergerilya di memeku

“Ohhh paakkk kitaaa pindah ke kaamar Sinntaa saajaa hemmhh” ajaku manja padanya “Kenapa gak disini aja shhayanghh” jawabnya menengadah padaku
“Ntarr kalau ada yang tahu gimana sayanngh? Aku gak mau hubungan kita terganggu…kalau dikamar kan aman” jelasku padanya sambil mengelus tanganya yang masih sibuk di permukaan vaginaku
“Baiklahhh…kamu benar sayang” diapun berdiri maka terlepaslah sarungnya dan dibiarkanya, melihat itu aku juga berdiri dan kulolosi dasterku ketika melihatku sudah polos dia memeluku dan mencium bibirku akupun membalas dengan binalnya, tubuhku yang tak tertutup sehelai benang itu di gendong nya menuju ke kamar tanpa melepaskan ciuman kami

Begitu memasuki kamar saat itulah kudikenalkan permainan baru untuku, tubuh polosku diletakan dikasur terlentang kemudian dia naik ke ranjang dengan arah berlawanan dari atas kepalaku jadi posisi kita saling berbalikan, kemudian kami berhadapan dan dia berkata

“Kukenalkan permainan baru padamu sayaang…kamu tinggal mengikuti apa yang kulakukan” katanya akupun heran mengapa posisinya seperti itu ? ditengah keheranan ciumanya langsung melumat bibirku, akupun menerima apapun itu dan percaya kepadanya untuk membawaku kepuncak kenikmatan.

Ketika berciuman kedua tanganya meraba kedua bukit kembarku dari atas kepalaku dan beberapa saat memilin puntingnya, akupun mengikuti gerakanya dengan gerakan yang sama…Ohhh ternyata benar, aku menikmatnya “Ssssttss emhh” erangku sambil ciuman kami semakin liar

Kemudian dia melepaskan ciumanya dan bibirnya menuju ke dua bukit kembarku, awalnya dicium lembut tapi lama kelamaan dia lumat habis pentilku

“Ouuhhh…sssstts enaaakk paaakkhh” lenguhanku terdengar jelas, kemudian didepanku terpampang dadanya yang bidang, maka kulakukan apa yang dia lakukan kepadaku yaitu menciumi kedua puntingnya
“Emmhhh…yahh beeggiiituuu saayaangghh” diapun mengerang kenikmatan, dan tanganku mengikuti gerakan tanganya yang meraba perutku turun kepaha dan pantatku yang bahenol kemudian meraba pangkal paha kami masing2 dan berakhir pada sentuhan2 lembut di vaginaku, oh benar2 permainan baru dan imbang karena kita sama2 merasakan apa yang dilakukan pasangan intim kita saat itu juga…

aku menggelinjang kenikmatan dan tanpa berhenti memberikan rangsangan yang sama padanya

“Ahhhmmmhh ennaaak saayaaanghh?” tanyanya padaku
“Emmmhh ssssstttss iyyaaahh paaakk emmmhh ssssts” jawabku seadanya

Ciuman2 kami masih pada puting susu dan itu memberikan rangsangan hebat kepadaku sedangkan tangan kami saling meraba pada daerah sensitif kami masing2, ini benar2 permainan yang sangat membakar birahiku
Kemudian ciumanya bergerak kebawah pusarku, terus turun didaerah pangkal pahaku dan dijilati dengan lembut bibir vaginaku…ah awalnya aku tidak bisa mengimbanginya, ketika dia lumati dan membelah vaginaku…aku terangsang hebat, aku mengeliat seperti cacing kepanasan, kucengkeram tubuhnya erat2 dan pantatku berputar-putar mengikuti jilatan lidahnya yang kasar pada klitorisku

“Ooouhhhmmmhh ssst paaakkhh ennnaakkhh…” erangku gak karuan, setelah beberapa saat baru kubisa menguasai diri dan tanpa jijik lagi langsung kukulum kepala penisnya, kumasukan kedalam mulutku
“Oouuuhh yaaahhh teeeruusss ssayaaaanghh..”erangnya, dia juga terangsang ketika kulakukan itu dan membuatku bersemangat untuk memberikan rangsangan pada penisnya seperti apa yang dia lakukan pada vaginaku…

Bergantian kita memberikan rangsangan pada bagian alat vital kami yang paling membawa kita pada puncak rasa nikmat…oh benar2 permainan baru yang fantastis….dan aku bisa dua kali orgasme saat itu Ketika vaginaku mula berdenyut-denyut kali ketiga kuinginkan permainan yang sesungguhnya

“Ssssstt paaak dimasukin yah punya bapak ?” pintaku padanya
“Baaik saayangh kamu sudah nggak tahaann ?” katanya sambil menciumi vaginaku yang sudah basah, diapun pindah kesampingku
“He ehhh…bapak pinter sekali…aku boleh diatas pak ?” pintaku sambil kugenggam penisya yang tegang dan kukocok lembut
“Tentu sayaaang” jawabnya, pahaku yang jenjang langsung melangkahi tubuhnya yang polos tepat diatas kemaluanya…penisnya kusambar dan kuarahkan pada vaginaku

Ku gesek2 kan penisnya pada bibir vaginaku dan kucium bibirnya, kitapun berciuman liar sembari tangannya meremas remas kedua bukit kembarku dan penisnya semakin tegang siap untuk menerobos masuk vaginaku

“Sssleebb…” penisnya memasuki vaginaku
“Ooouhh ssstss eenaaakk pakk” racauku sambil kuturunkan pelan2 pantatku sehingga penis yang besar itu masuk semua kedalam vaginaku

Tubuh kitapun bersatu, kamipun mulai memacu dan memompa kelamin kita… dan aku dibawanya kembali ke awang2…kadang aku diatas dan terkadang dibawah

Ketika aku diatas, aku benar2 menikmati penisnya yang bisa memenuhi vaginaku…goyangan pantatku pun liar…oh nikmatnya
Dan ketika vaginaku mulai berdenyut2 hebat akupun melenguh panjang “Aaaaahhkuu mmaauuu kelluaaar paaakk…”
Dia langsung membalikan tubuhku dibawah dan menghentakkan penisnya cepat “Kiiitaa saamaa2 yaaanngghh…” racaunya ketika diatas

“Baaaiikkhh paaak eemmmhh” lenguhku dan aku gak kuat menahannya…kurasakan sesuatu yang sangat nikmat menyerangku dan tanpa sadar kugigit dadanya…desiran yang benar2 nikmat bertubi2 menyerangku
“Aaaahhh akkuuu jugaaa saaayaaanghh…aaaahhh” dia pun tersentak hebat beberapa kali diatas tubuhku, setelah itu pantatnya bergoyang memutar sehingga desiran itu datang lagi menyerangku
“Oooouhhh ppaaaakk” erangku yang kedua kali, penisnya tetap memberikan gesekan2 erotis didalam vaginaku sampai kita berdua terkulai lemas

Bibirnya mencium mesra bibirku, akupun membalasnya sebagai rasa terimakasih padanya…lama kita saling berciuman untuk menuntaskan rasa kangen padanya akupun menahanya ketika penisnya mau dicabut

“Enntaar ajaaa paaakk, Sinta masih kangen” pintaku sambil menahan pantatnya agar penisnya gak tercabut
“Iyaa Sint, bapak juga” jawabnya sambil menusuk nusukan perlahan lahan ke dalam vaginaku yang masih ada sisa denyutan kenikmatan

Sejak kejadian itu kami sering mengulangi perbuatan itu secara sembunyi2, terkadang dia yang datang kekamarku sewaktu suamiku tidak ada dirumah, bahkan akupun sering mendatangi kekamarnya atau kita lakukan dikebun belakang rumah apabila suamiku berada dirumah – Cerita Dewasa: Selingkuh Dengan Mertuaku Membawa Nikmat

Incoming search terms:

  • ibu mertua dan menantu selingkuh
  • cerita selingkuh dengan mertua
  • cerita selingkuh nikmat
  • selingkuh nikmat
  • cerita selingkuh mertua
  • cerita dewasa selingkuh dengan mertua
  • Selingkuh dengan ibu mertua
  • cerita dewasa selingkuh nikmat
  • Cerita selingkuh dengan ibu mertua
  • selingkuh ibu mertua

Tags: #cerita dewasa #cerita mesum #cerita porno #cerita seks #cerita selingkuh

vimax
Agen Betting Terpercaya Obat Pembesar Penis
Obat Pembesar Penis Obat Pembesar Penis

Tinggalkan pesan "Cerita Dewasa: Selingkuh Dengan Mertuaku Membawa Nikmat"

Penulis: 
author